Persoalan Akhlak Bangsa

Jika mau merenungkan secara saksama, persoalan yang melilit bangsa ini  sebenarnya adalah menyangkut akhlak, moral,  atau etika.  Tatkala  seseorang terlalu mencintai jabatan, maka ia akan  rela mengeluarkan uang berapapun jumlahnya. Maka,  uang dianggap menjadi sangat  penting. Tanpa uang jabatan  tidak akan diperoleh.

  Sementara lainnya, tanpa  mengaitkan  dengan  jabatan,  seseorang sangat  menyukai uang. Memiliki banyak uang diangap  berprestise dan aman. Hidupnya akan dihargai orang dan merasa terjamin. Oleh karena itu, sehari-hari aktivitasnya hanya mencari uang, apapun  caranya ditempuh. Bagi mereka yang terpenting uang terkumpul sebanyak-banyaknya.  Tidak peduli,  usahanya itu  ternyata merugikan orang lain.   Kecintaan terhadap harta yang sedemikian  mendalam, hingga tatkala  memilih sekolah pun yang dijadikan pertimbangan adalah sekolah atau bidang ilmu yang mendatangkan banyak uang. Apapun selalu  dikaitkan dengan uang. Padahal terlalu mencintai jabatan, harta, uang dan sejenisnya, pada hakeketnya adalah bagian dari akhlak yang kurang baik. Dalam pandangan  Islam, orang yang terlalu mencintai jabatan dan harta  disebut sebagai hubbul  jah dan hubuul mal.   Seharti-hari kita menyaksikan, tidak sedikit  pejabat atau elite bangsa,  sedemikian  rupa mereka mencintai  jabatan dan harta. Terjadinya kasus-kasus korupsi, suap menyuap, sogok menyogok, mafia, pemalsuan dokumen pemerintah dan lain-lain  itu, sebenarnya adalah oleh karena didorong oleh kecintaan mereka terhadap jabatan  dan harta kekayaan itu.   Bahkan konflik-konflik di antara para elite bangsa yang terjadi selama ini, misalnya dalam kasus bank century, Gayus Tambunan, pemalsuan dokumen, konflik intern partai, dan lain-lain  adalah  terkait dengan uang.  Akibatnya,  para pejabat tinggi dipanggil dan diperiksa oleh KPK dan atau kejaksaan. Semua itu bukan menyangkut persoalan besar,  semisal terkait  falsafat hidup atau idiologi, melainkan menyangkut hal sederhana, yaitu terlalu  mencintai  jabatan dan uang.     Padahal orang yang terlalu mencintai harta dan jabatan, maka hati dan pikirannya  menjadi gelap. Norma, tata karma, etika, nilai-nilai agama, moral dan lain menjadi tidak lagi diperhatikan. Bagi sementara orang,  yang penting jabatan dan harta   berhasil diraih dan atau dikumpulkan. Bahkan harga dirinya rela dikorbankan, untuk memenuhi kecintaannya terhadap dua hal tersebut.   Mereka sebenarnya tahu bahwa korupsi, suap menyuap, dan sogok menyogok serta mafia yang dilakukan akan membawa resiko besar terhadap dirinya. Akan tetapi, oleh karena pikiran dan hatinya sudah gelap, maka resiko apapun tidak akan diperhitungkan. Padahal, jika kejahatannya itu terdeteksi dan kemudian  tertangkap, maka harkat dan martabatnya akan jatuh hingga posisi yang serendah-rendahnya.   Persoalan akhlak, ——- oleh karena bersumber dari hati,  tidak akan  bisa dihilangkan melalui mekanisme penjara dan sejenisnya. Hanya dengan dipenjara, mereka tidak akan   malu atau jera. Apalagi tatkala  penjara sudah dianggap sebagai hal umum, atau  hal lazim.  Bukti bahwa hukuman penjara tidak efektif sudah cukup banyak. Betapa mudah kita temukan,  orang sekian lama  dipenjara, tetapi juga tidak jera. Bahkan  ada sementara orang  berkalkulasi, untung rugi. Misalnya,   dipenjara selama 5 tahun tidak mengapa, asalkan masih untung mendapatkan sisa uang dari hasil korupsinya. Mereka berpikir,  bahwa di luar penjara,  mendapatkan uang juga tidak mudah.      Oleh karena persoalan korupsi, suap menyuap,  sogok menyogok dan berbagai mafia itu adalah persoalan akhlak, maka cara menanggulanginya adalah juga melalui pembenahan akhlak. Akhlak bangsa ini harus diperbaiki. Caranya adalah melalui pendidikan yang benar. Pendidikan yang benar sebetulnya telah dicontohkan oleh  rasulullah. Tinggal mau atau tidak melaksanakannya.  Nabi berhasil membangun masyarakat Madinah juga menmggunakan pendekatan akhlak, hingga sampai-sampai dikatakan bahwa,  ia diutus hanya untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.   Sementara ini,   pemimpin bangsa  selalu  menyebut  bahwa persoalan  di negeri  ini terletak pada  ekonomi, demokrasi dan keadilan. Pandangan itu tidak terlalu salah. Memang di negeri ini membutuhkan peningkatan ekonomi, demokrasi dan keadilan. Kiranya pandangan itu  tidak ada yang membantahnya. Namun yang perlu dilihat kembali  adalah,  apakah rendahnya tingkat ekonomi, demokrasi,  dan keadilan itu merupakan sebab atau justru sebagai akibat.   Tampak dengan jelas bahwa  perbuatan korup, sogok menyogok, suap menyuap, justru terjadi di kalangan elite dan atau orang-orang yang sudah bergelimang dengan harta. Mereka korupsi bukan karena miskin,  atau  untuk mempertahankan hidup, melainkan oleh karena kecintaan terhadap jabatan dan harta itu. Dengan demikian, maka lebih  tepat  dikatakan bahwa,  keadaan itu disebabkan  oleh karena merosotnya  akhlak sementara  elite bangsa.     Negeri yang kaya raya  sumber alam, umpama saja para elite bangsa dan rakyatnya berakhlak mulia, maka tidak tidak akan terjadi kesenjangan, kemiskinan, saling menindas dan merugikan sesama. Indonesia sebenarnya bukan negara miskin, tetapi yang terjadi  adalah kesenjangan yang sedemikian lebar. Beberapa orang menguasai kekayaan yang luar biasa besarnya,  sementara sebagian besar lainnya sangat miskin.  Harta kekayaan hanya berputar-putar di kalangan orang kaya, maka akibatnya ekonomi tidak berjalan sempurna,  sehingga terjadi kemiskinan di mana-mana.   Suasana berbagi kasih sayang, saling  tolong menolong dan  saling menguatkan tidak terjadi. Sebaliknya yang muncul adalah,  sebagian orang memonopoli, tamak atau rakus,  dan bahkan menghisap oleh yang kuat terhadap yang lemah.  Rasa kemanusiaan tidak tumbuh dan bahkan tumpul. Akibatnya, kemiskinan  terjadi di mana-mana. Oleh karena itu,  yang sebenarnya terjadi  di negeri ini adalah kemerosotan  akhlak.   Memperbaiki akhlak, harus melalui pendidikan yang benar, ketauladanan dari para pemimpin, tegaknya hukum,  dan menjaga keadilan. Bangsa Indonesia adalah bangsa yang religious. Oleh karena itu  cara yang tepat untuk menyelesaikan persoalan bangsa ini  adalah,  agar semua secara bersama-sama —— elite dan rakyat, segera   menunaikan agamanya masing-masing secara utuh dan  sebaik-baiknya. Insya Allah, akhlak akan menjadi terpelihara, dan  berbagai persoalan bangsa akan terselesaikan. Wallahu a’lam.  

Penulis : Prof DR. H. Imam Suprayogo

Rektor  Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang

Persoalan Akhlak Bangsa | Moch Wahib Dariyadi | 4.5

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *