Added by on 06/02/2019

Setiap kegiatan yang bersifat ilmiah tentu mempunyai objek. Begitu juga dengan linguistik, yang mengambil bahasa sebagai objeknya.

3.1 PENGERTIAN BAHASA
Kata “bahasa” dalam bahasa Indonesia memiliki lebih dari satu makna atau
pengertian, sehingga seringkali membingungkan. Untuk lebih jelasnya, perhatikan pemakaian kata bahasa dalam kalimat-kalimat berikut.

  1. Dika belajar bahasa Inggris, Nita belajar bahasa Jepang.
  2. Manusia mempunyai bahasa, sedangkan binatang tidak.
  3. hati-hati bergaul dengan anak yang tidak tahu bahasa.
  4. Dalam kasus ini ternyata lurah dan camat tidak mempunyai bahasa yang sama.
  5. Katakanlah dengan bahasa bunga!
  6. Pertikaian itu tidak bisa diselesaikan dengan bahasa militer.
  7. Kalau dia memberi kuliah bahasanya penuh dengan kata daripada dan akhiran ken.
  8. Kabarnya, Nabi Sulaiman mengerti bahasa semut.
    Kata bahasa pada kalimat (1) jelas menunjuk pada bahasa tertentu, yaitu merupakan sebuah langue, (2) menunjuk bahasa pada umumnya, jadi suatu langange, (3) berarti sopan santun, (4) bahasa berarti kebijakan bertindak, (5) bahasa berarti maksud- maksud dengan bunga sebagai lambang, (6) kata bahasa berarti dengan cara, (7) kata bahasa berarti ujarannya, yang sama dengan parole menurut de Saussure, (8) kata bahasa berarti hipotesis.

3.2 HAKIKAT BAHASA
Ciri dan sifat bahasa yang hakiki dari bahasa yaitu (1) bahasa adalah sebuah
sistem, (2) bahasa itu berwujud lambang, (3) bahasa itu berupa bunyi, (4) bahasa itu brsifat arbitrer, (5) bahasa itu bermakna, (6) bahasa itu bersifat konvensional, (7) bahasa itu bersifat unik, (8) bahasa itu bersifat universal, (9) bahasa itu bersifat produktif, (10) bahasa itu bervariasi, (11) bahasa itu bersifat dinamis, (12) bahasa itu berfungsi sebagai alat interaksi sosial, dan (13) bahasa itu merupakan identitas penuturnya.

3.2.1 Bahasa sebagai Sistem
Sistem berarti cara atau aturan. Sebagai sebuah sitsem, bahasa sekaligus
bersifat sistematis artinya, bahasa itu tersusun menurut suatu pola, tidak tersusun secara acak, secara sembarangan, sedangkan sistemis artinya, bahasa itu bukan merupakan sistemtunggal, tetapi terdiri juga sebagai sb-sistem, atau sistem bawahan.
Kajian linguistik dibagi ke dalam beberapa tataran, yaitu tataran fonologi, morfologi, sintaksis, sematik, dan leksikon.
3.2.2 Bahasa sebagai Lambang
Kata lambang sering dipadankan dengan kata simbol dan pengertian yang
sama. Lambang dengan pelbagai seluk beluknya dikaji orang dalam kegiatan ilmiah dalam bidang kajian yang disebut ilmu semiotika atau semiologi, yaitu ilmu yang mempelajari tanda-tanda yang ada dalam kehidupan manusia, termasuk bahasa.
Lambang bersifat arbitrer, yaitu tidak adanya hubungan langsung yang bersifat wjib antara lambang dengan yang dilambangkannya. Dalam kepustakaan, ada yang menyatakan bahasa adalah sistem tanda.
Sinyal atau isyarat adalah tanda yang disengaja yang dibuat oleh pemberi sinyal agar si penerima sinyal melakukan sesuatu.
Gerak isyarat atau gesture adalah tanda yang dilakukan dengan gerakananggota badan, dan tidak bersifat imperatif seperti pada sinyal.
Gejala atau symptom adalah suatu tanda yang tidak disengaja, yang dihasilkan tanpa maksud tetapi alamiah untuk menunjukkan atau mengungkapkan bahwa sesuatu akan terjadi.
Ikon adalah tanda yang paling mudah dipahami karena kemiripannya dengan sesuatu yang diwakili.
Indeks adalah tanda yang menunjukkan adanya sesuatu yang lain, seperti asap yang menunjukkan adanya api.
Ciri kode sebagai tanda adalah adanya sistem, baik yang berupa simbol, sinyal, amupun gerak isyarat yang dapat mewakili pikiran perasaan, ide, benda, dan tindakan yang disepakati untuk maksud tertentu.

3.2.3 Bahasa adalah Bunyi
Bahasa adalah sistem lambang bunyi. Menurut Kridalaksana bunyi adalah
kesan pada pusat saraf sebagai akibat dari getaran gendang telinga yang bereaksi karena perubahan-perubahan dalam tekanan udara. Lambang bahasa adalah bunyi-bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap manusia. Jadi, bunyi yang bukan dihasilkan oleh alat ucap manusia tidak termasuk bunyi biasa. Bunyi bahasa atau bunyi ujaran adalah satuan bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap manusia yang didalam fonetik diamati sebagai “fon” dan di dalam fonemik sebagai “fonem”.
Dalam linguistik yang disebut bahasa, yang pimer, adalah yang diucapkan, yang dilisankan, yang keluar dari alat ucap manusia. Sedangkan bahasa tulisan hanyalah bersifat sekunder.

3.2.4 Bahasa itu Bermakna
Sebagai lambang tentu ada yang dilambangkan dan yang dilambangkan
adalah suatu pengertian, suatu konsep, suatu ide, atau suatu pikiran yang ingin disampaikan dalam wujud bunyi itu. Oleh karena lambang-lambang mengacu pada suatu konsep, ide,a atau pikiran, maka dapat dikatakan bahwa bahasa mempunyai makna.
Makna yangh berkenaan dengan morfem dan kata disebut makna leksikal yang berkenaan dengan frase, klausa, dan kalimat disebut makna gramatikal, yamg berkenaan dengan wacana disebut makna pragmatik, atau makna konteks.
3.2.5 Bahasa itu Arbitrer
Kata arbitrer bisa diartikan sewenang-wenang, berubah-ubah, tidak tetap,
mana suka. Arbitrer adalah tidak adanya hubungan wajib anatara lambang bahasa dengan konsep atau pengertian yang dimaksud oleh lambang tersebut.
Signifiant adalah lambang bunyi itu, sedangkan signifie adalah konsep yang dikandung oleh signifiant. Dalam peristilahan bahasa Indonesia dewasa ini ada digunakan istilah penanda untuk lambang bunyi dan signifiant itu dan istilah penanda untuk konsep yang dikandungnya, atau diwakili oleh penanda tersebut. Hubungan anatara signifiant atau penanda dengan signifie atau petanda itulah yang disebut arbitrer, sewenang- wenang, atau tidak ada hubungan wajib di antara keduanya.

3.2.6 Bahasa itu Konvensional
Penggunaan lambang tersebut untuk suatu konsep tertentu bersifat
konvensional. Artinya, semua anggota masyarakat bahasa itu mematuhi konvensi bahwa lambang tertentu digunakan untuk mewakili kosep yang diwakilinya. Kekonvensionalan bahasa terletak pada kepatuhan para penutur bahasa untuk menggunakan lambang itu sesuai dengan konsep yang dilambangkannya.
Sebuah istilah yang dibuat tentu dimaksudkan untuk melambangkan suatu konsep, bisa digunakan atau tidak digunakan dalam pertuturan tergantung dari keperluan penggunaannya, bukan dari kepatuhan atau tidak terhadap konvensinya.

3.2.7 Bahasa itu Produktif
Unsur-unsur bahasa itu terbatas, tetapi dengan unsur-unsur yang jumlahnya
terbatas itu dapat dibuat satuan-satuan bahasa yang jumlahnya tidak terbatas, meski secara relatif, sesuai dengan sistem yang berlaku dalam bahasa itu.
Keproduktifan bahasa ada batasnay. Ada dua macam keterbatasan, yaitu keterbatasan pada tingkat parole dan keterbatasan pada tingkat langue. Keterbatasan pada tingkat parole adalah pada ketidaklaziman bentuk-bentuk yang dihasilkan. Pada tingkat langue keproduktifan itu dibatasi karena kaidah atau sistem yang berlaku.

3.2.8 Bahasa itu Unik
Unik artinya mempunyai ciri khas yang spesifik yang tidak dimiliki oleh yang
lain. Salah satu keunikan bahasa Indonesia adalah bahwa tekanan kata tidak bersifat morfemis, melainkan sintaksis. Maksudnya, kalau pada kata tertentu di dalam kalimat kita berikan tekanan, maka makna kata itu tetap. Yang berubah adalah makna keseluruhan kalimat.
Kalu keunikkan terjadi pada sekelompok bahasa yang berada dalam satu rumpun atau satu kelompok bahasa, lebih baik jangan disebut keunikan, melainkan ciri dari rumpun atau golongan bahasa itu.

3.2.9 Bahasa itu Universal
Bahasa itu juga bersifat universal, artinya, ada ciri-ciri yang sama yang
dimiliki oleh setiap bahasa yang ada di dunia ini.
Karena bahasa itu berupa ujaran, maka ciri universal dari bahasa yang paling umum adalah bahwa bahasa itu mempunyai bunyi bahasa yang terdiri dari vokal dan
konsonan. Tetapi banyaknya vokal dan konsonan yang dimiliki oleh setiap bahasa bukanlah persoalan keuniversalan.

3.2.10 Bahasa itu Dinamis
Bahasa adalah satu-satunya milik manusia yang tidak pernah lepas dari segala
kegiatan dan gerak manusia sepanjang keberadaan manusia itu, sebagai makhluk yang berbudaya dan bermasyarakat.
Perubahan yang paling jelas, dan paling banyak terjadi adalah pada bidang leksikon dan semantik. Hal ini mudah dipahami, karena kata sebagai satuan bahasa terkecil, adalah sarana atau wadah untuk menampung suatu konsep yang ada dalam masyarakat bahasa.
Perubahan dalam bahasa juga dapat terjadi dengan adanya kemunduran sejalan dengan perubahan yang dialami masyarakat bahasa yang bersangkutan. Berbagai alasan sosial dan politis menyebabkan banyak orang meninggalkan bahasanya.

3.2.11 Bahasa itu Bervariasi
Yang termasuk dalam satu masyarakat bahasa adalah mereka yang merasa
menggunakan bahasa yang sama. Anggota masyarakat suatu bahasa biasanya terdiri dari berbagai oatang dengan berbagai status sosial dan berbagai latar belakang budaya yang tidak sama. Mengenai variasi bahasa ada tiga istilah yang perlu diketahui, yaitu idiolek, dialek, dan ragam. Idiolek adalah variasi atau ragam bahasa yang bersifat perseorangan.
Dialek adalah variasi bahasa yang digunakan oleh sekelompok anggoota masyarakat pada suatu tempat atau suatu waktu.
Ragam atau ragam bahasa adalah variasi bahasa yang digunakan dalam situasi, keadaan, atau untuk keperluan tertentu. Untuk situasi formal digunakan ragam bahasa yang disebut ragam baku atau ragam standar, untuk situasi yang tidak formal digunakan ragam yang tidak baku atau ragam nonstandar.

3.2.12 Bahasa itu Manusiawi
Sebetulnya yang membuat alat komunikasi manusia itu, yaitu bahasa,
produktif, dan dinamis, dalam arti dapat dipakai untuk menyatakan sesuatu yang baru, berbeda dengan alat komunikasi binatang, yang hanya itu-itu saja dan statis, tidak dapat dipakai untuk menyatakan sesuatu yang baru, bukanlah terletak pada bahasa itu dan alat komunikasi binatang itu.
Oleh karena itu disimpulkan bahwa alat komunikasi manusia yang namanya bahasa adalah bersifat manusiawi, dalam arti hanya milik manusia san hanya dapat digunakan ole manusia.

3.3 BAHASA DAN FAKTOR LUAR BAHASA
Objek kajian linguisti mikro adalah struktur intern bahasa atau sosok bahasa
itu sendiri, sedangkan kajian linguistik makro adalah bahasa dalam hubungannya dengan faktor-faktor di luar bahasa.
3.3.1 Masyarakat Bahasa
Kata masyarakat biasanya diartikan sebagai sekelompok orang yang merasa
sebangsa, seketurunan, sewilayah tempat tinggal, atau yang mempunyai kepentingan sosial yang sama.
Karena titik berat pengertian masyarakat bahasa pada “merasa menggunakan bahasa yang sama”, maka konsep masyarakat bahasa dapat menjadi luas dan dapat menjadi sempit. Akibat lainnya adalah patokan linguistik umum mengenai bahasa menjadi longgar.

3.3.2 Variasi dan Status Sosial Bahasa
Bahasa bervariasi karena anggota masyarakat penutur bahasa itu sangat
beragam, dan bahasa itu sendiri digunakan untuk keperluan yang beragam-ragam pula. Dalam beberapa masyarakat tertentu ada semacam kesepakatan untuk membedakan adanya dua macam variasi bahasa yang dibedakan berdasarkan status pemakaiannya. Variasi T (Tinggi) digunakan dalam situasi resmi, sedangkan variasi R (rendah) dipelajari langsung oleh masyarakat umum. Adanya pembedaan variasi T dan R disebut diglosia.

3.3.3 Penggunaan Bahasa
Hymes (1974) seorang pakar sosiolinguistik mengatakan bahwa suatu
komunikasi dengan menggunakan bahasa harus memperhatikan delapan unsur
SPEAKING, yaknu:

  1. Settng and Scene
    adalah unsur yang berkenaan dengan tempat dan waktu terjadinya percakapan.
  2. Participants
    adalah orang-orang yang terlibat dalam percakapan
  3. Ends
    adalah maksud dan hasil percakapan
  4. Act Sequences
    adalah hal yang menunjuk pada bentuk dan isi percakapan.
  5. Key
    adalah yang menunjuk pada cara atau semangat dalam melaksanakan percakapan.
  6. Instrumaentalities
    adalah yang menunjuk pada jalur percakapan, apakah secara lisan atau bukan.
  7. Norms
    adalah yang menunjuk pada norma perilaku peserta percakapan.
  8. Genres
    adalah yang menunjuk pada kategori atau ragam bahasa yang digunakan.

3.3.4 Kontak Bahasa
Dalam masyarakat yang terbuka , artinya yang para anggotanya dapat
menerima kedatangan anggiota dari masyarakat lain, baik dari satu atau lebih dari satu masyarakat , akan terjadilah kontak bahasa.
Kefasihan seseoarng untuk menggunakan dua bahasa sangat tergantung pada adanya kesempatan untuk menggunakan kedua bahasa itu.
Dalam masyarakat yang bilingual atau mulilangual sebagai akibat adanya kontak bahasa adapat terjadi peristiwa interferensi, integrasi, alihkode, dan campurkode.
Interferensi biasanya dibedakan dari integrasi. Dalam integrasi unsur-unsur dari bahasa lain yang terbawa masuk itu, sudah dianggap, diperlakukan, dan dipakai sebagai bagian dari bahasa yang menerimanya atau dimasukinya.
Alih kode yaitu beralihnya penggunaan suatu kode ke dalam kode yang lain. Alih kode dibedakan dari campur kode. Alih kode terjadi karena bersebab. Dalam campur kode ini dua kode atau lebih digunakan bersama tanpa alasan, dan biasanya terjadi dalam situasi santai.
Kalau dibandingkan, campur kode dan interferensi memang tampak sama. Namun, kalau diteliti ada bedanya. Dalam interferensi, pembicara melakukannya karena tidak tahu, dan terjadi dari bahasa yang dikuasdainya. Dalam campur kode, terjadi dengan disadari oleh pembicara. Dia memasukkan unsur bahasa lain ke dalam bahasa yang sedang digunakannya.

3.3.5 Bahasa dan Budaya
Dalam sejarah linguistik ada suatu hipotesis yang sangat terkenal mengenai
hubungan bahasa dan kebudayaan. Hipotesis ini dikeluarkan ole Edward Sapir dan Benjamin Lee Whorf yang menyatakan bahwa bahasa mempengaruhi kebudayaan. Atau lebih jelasnya dapat mempengaruhi cara berpikir dan bertindak anggota masyarakat penuturnya. Jadi, bahasa menguasai cara berpikir dan bertindak manusia.

3.4 KLASIFIKASI BAHASA
Klasifikasi dilakukan denagn melihat kesamaan ciri yang ada pada setiap
bahasa.Dalam hal ini tentunya di samping kelompok, akan ada subkelompok, atau sub- subkelompok yang lebih kecil.
Pendekatan untuk membuat klasifikasi terdiri dari: pendekatan genetis, tipologis, areal, dan sosiolinguistik.

3.4.1 Klasifikasi Genetis
Klasifikasi genetis, disebut juga klasifikasi geneologis, dilakukan berdasarkan
garis keturunan bahasa-bahasa itu. Artinya, suatu bahasa berasal atau diturunkan dari bahasa yang lebih tua. Menurut teori klasifikasi genetis ini, suatu bahasa proto (bahasa tua atau bahsa semula) akan pecah dan menurunkan dua bahasa baru atau lebih.
Klasifikasi genetis dilakukan berdasarkan kriteria bunyi dan arti, yaitu atas kesamaan bentuk (bunyi) dan makna yang dikandungnya.
Sejauh ini klasifikasi yang telah dilakukan, dan banyak diterima orang secara umum, adalah bahwa bahasa-bahasa yang ada di dunia terbagi dalam sebelas rumpun besar.
Klasifikasi genetis ini menunjukkan bahwa perkembangan bahasa –bahasa di dunia ini bersifat divergensif, yakni memecah dan menyebar menjadi banyak.

3.4.2 Klasifikasi Tipologis
Klasifikasi tipologis dilakukan berdasarkan kesamaan tipe atau tipe-tipe yang
terdapat pada sejumlah bahasa.
Klasifikasi pada tataran morfologi yang telah dilakukan pada abad XIX secara garis besar dapat dibagi tiga kelompok, yaitu:

  1. Kelompok pertama
    adalah yang semata-mata menggunakan bentuk bahasa sebagai dasar klasifikasi.
  2. Kelompok kedua
    adalah yang menggunakan akar kata sebagai dasar klasifikasi.
  3. Kelompok ketiga
    adalah yang menggunakan bentuk sintaksis sebagai dasar klasifiksi.

3.4.3 Klasifikasi Areal
Klasifikasi areal dilakukan berdasarkan adanya hubungan timbal balik antara
bahasa yang satu dengan bahasa yang lain di dalam suatu areal atau wilayah, tanpa memperhatikan apakah bahasa itu berkerabat secara genetik atau tidak.
Klasifikasi ini bersifat arbitrer karena dalam kontak sejarah bahasa-bahasa itu memberikan pengaruh timbal-balik dalam hal-hal yertentu yang terbatas.

3.4.4 Klasifikasi Sosiolinguistik
Klasifikasi sosiolinguistik dilakukan berdasarkan hubungan antara bahasa
dengan faktor-faktor yang berlaku dalam masyarakat, tepatnya berdasarkan status, fungsi, penilaian yang diberikan masyarakat terhadap bahasa itu.
Historisitas berkenaan dengan sejarah perkembangan bahasa atau pemakaian
bahasa itu.

Kriteria standardisasi berkenaan dengan statusnya sebagai bahasa baku, atau
tidak baku, atau statusnya dalam pemakaian formal atau tidak formal.
Vitalitas berkenaan dengan apakah bahasa itu mempunyai penutur yang menggunakannya dalam kegiatan sehari-hari secara aktif, atau tidak. Sedangkan homogenesitas berkenaan dengan apakah leksikon dan tata bahasa itu diturunkan.
Dengan menggunakan keempat ciri di atas, hasil klasifikasi bisa menjadi nekshaustik sebab semua bahasa yang ada di dunia dapat dimasukkan ke dalam kelompok-kelompok tertentu.

3.5 BAHASA TULIS DAN SISTEM AKSARA
Meskipun dikatakan bahasa lisan adalah primer dan bahasa tulis sekunder,
tetapi peranan atau fungsi bahasa tulis di dalam kehidupan modern sangat besar sekali. Bahasa tulis pun sebenarnya merupakan “rekaman” bahasa lisan, sebagai usaha manusia untuk “menyimpan” bahasanya atau untuk bisa disampaikan kepada orang lain yang berada dalam ruang dan waktu yang berbeda. Namun, ternyata rekaman bahasa tulis sangat tidak sempurna.
Mengenai asal mula tulisan, hingga saat ini belum dapat dipastikan kapan manusia mulai menggunakan tulisan. Para ahli dewasa ini memperkirakan tulisan itu berawal dan tumbuh dari gambar-gambar yang terdapat di gua-gua di Altamira di Spanyol utara, dan di beberapa tempat lain.
Jauh sebelum tulisan Romawi atau Latin tiba di Indonesia, berbagai bahasa di Indonesia telah mengenal aksara, seperti yang dikenal dalam bahasa Jawa, Sunda, bahasa Bugis, bahasa Makasar, bahasa Lampung, bahasa Batak, dan bahasa Sasak. Aksara- aksara tersebut diturunkan dari aksara Pallawa.
Datangnya agama Islam di Indoni\esia menyebabkan tersebarnya pula aksara Arab. Aksara Arab ini dengan berbagai modifikasi digunakan dalam bahasa Melayu, Jawa, dan beberapa bahasa daerah lain.

istilah:

Dalam pembicaraan mengenai bahasa tulis dan tulisan kita menemukan istilah
• Huruf adalah isilah umum untuk graf dan grafem.
• Abjad atau alfabet adalah urutan huruf-huruf dalam suatu sistem aksara.
• Aksara adalah keseluruhan sistem tulisan.
• Graf adalah satuan terkecil dalam aksara yang belum ditentukan statusnya.
• Grafem adalah satuan terkecil dalam aksara yang menggambarkan fonem, suku kata atau morfem, tergantung dari sistem akasara yang bersangkutan.
• Kaligrafi dapat diartikan sebagai seni menulis indah.
• Grafiti adalah corat-coret di dinding, tembok, pagar, dan sebagainya dengan huruf-huruf dan kata-kata tertentu.
Hubungan antara fonem (yaitu satuan bunyi terkecil yang dapat membedakan makna dalam suatu bahasa) dengan huruf atau grafem (yaitu satuan unsur terkecil dalam aksara) ternyata juga bermacam-macam.
Ada pendapat umum yang mengatakan bahwa ejaan yang ideal adalah ejaan yang melambangkan tiap fonem hanya dengan satu huruf atau sebaliknya setiap huruf hanya dipakai untuk melambangkan satu fonem

Category:

Lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*